Beli Baju Lebaran Nggak ya?

Belanja baju lebaran. Dok :  Moneysmart.id

Lebaran tinggal sebentar lagi, midnight sale udah dimana-mana, bahkan semalam aku mimpi ke midnight sale sebuah toko baju di Malioboro. Astaga sampe kebawa mimpi segala ya karena pengen berburu baju lebaran 😂

Tradisi Keluarga

Sejak kecil, aku terbiasa dibelikan baju baru untuk lebaran oleh keluarga. Kadang nggak cuma satu pasang. Pernah sewaktu kecil menjelang lebaran itu nenek dari bapak beliin baju lebaran 1 pasang, ibu beliin baju lebaran 1 pasang dan nenek dari ibu juga beliin baju lebaran 1 pasang. Total baju baru untuk lebaran jadi 3 pasang dan aku merasa bahagia. Kebiasaan membelikan baju lebaran ini bahkan sampai aku sekolah SMA. "Tumbas wae ra ketang ndhuwurane thok", begitu kata Nenek saat aku tidak lagi berminat untuk berburu baju lebaran. (Artinya : beli aja walau cuma atasannya doang).

Waktu Udah Bekerja 

Waktu udah kerja-- udah tau susahnya cari duit--aku memutuskan nggak belanja baju lebaran lagi untuk diri sendiri. Tapi berkat adanya colekan dari teman yang bekerja sebagai SPG di Ramayana, aku pernah beruntung dapat baju lebaran untuk keluarga dengan harga yang pas di kantongku. Lumayan lah buat wangun-wangun dibawa sungkem ke tempat simbah. Adik-adikku yang terbiasa dibelikan baju lebaran oleh orang tua juga sebisa mungkin aku belikan selama kantong nggak kering-kering amat.

Waktu Udah jadi Emak-Emak 

Sekarang, ketika aku udah bertransformasi sebagai emak-emak (bukan jadi Transformers)--- yang harus jadi menteri keuangan di dalam rumah tanggaku--yang kadang perekonomian rumah tangga itu jungkir balik naik turun-- aku jadi berpikir 2x untuk membeli baju lebaran. Bukannya pelit tapi pengeluaran di bulan Ramadan udah cukup banyak. Misalnya iuran takjilan di mesjid yang angka 0 nya ada lima, iuran mudik, bayar zakat, bayar pajak dan iuran macem-macem yang kadang menguras kantong keuangan rumah tangga. Terus THR tuh nggak ada di keluarga kecilku karena suami bukan karyawan, melainkan freelancer yang pajaknya disamakan dengan pajak pemilik UMKM, jadi nggak ada pemasukan tambahan yang dialokasikan untuk pos-pos yang sifatnya nggak urgent dan nggak wajib. Jadi urgensi beli baju lebaran itu nilainya tidak terlalu tinggi menurut keluarga kecil kami. Lagian aku sendiri pusing kalau ikutan midnight sale, iya pusing liat orang banyak ples bawa si kecil. Lieur gaes! Aku menyerah sebelum bertempur mencari baju lebaran aja deh.

Jadi Beli Baju Lebaran atau Nggak?

Akhirnya kebiasaan membeli baju lebaran sama sekali tidak aku wariskan kepada si kecil.
 "Kalau pas ada uang dan pas butuh baju baru, ya beli aja deh nggak usah pas lebaran ya dek, nanti Kanjeng Mami dan Kanjeng Papimu ini pusing duluan liat banyaknya orang yang belanja di midnight sale",begitu nasihatku kepada si kecil saat dia tertidur. 😁



Author

Niken Nawang Sari Niken Nawang Sari From history, we learn. Cause writing is healing.

Post a Comment

Keep in touch

Member of

Blogger Perempuan Kumpulan Emak-emak Blogger
Kompasianer Joga
Kompasianer Joga