Ngabuburit sampai Nggak Bisa Move On?


Gedung De Vries (OCBC NISP), dibawah gedung ini ada museumnya. Dok : Javawisata.com

Ngabuburit, sebuah kata yang familiar selama bulan ramadan walaupun bukan di tanah kelahiran kata tersebut. Ngabuburit berasal dari kata burit (bukan beurit yak) dalam bahasa sunda yang berarti sore, jadi kurang lebih arti dari ngabuburit adalah menunggu sore. Aku sendiri familiar dengan kata ngabuburit saat tinggal di Bandung.

Hal-hal yang biasa dilakukan ketika Ngabuburit di Bandung


Kota Bandung, sebuah kota cantik dengan banyak bangunan peninggalan kolonial yang selalu memikat hati. Sekitar empat tahun lalu aku berkesempatan untuk tinggal, walaupun tidak lama tapi beberapa kenangan tentang ngabuburit di Paris van Java ini cukup terekam indah dalam memoriku.

 1. Aku suka menyusuri jalan Asia Afrika yang banyak bangunan peninggalan kolonial.

Sepanjang jalan Asia Afrika berjajar bangunan-bangunan kolonial yang usianya sudah ratusan tahun. Dok : infobdg.com

Selalu ada hal yang menyenangkan ketika berjalan kaki, di tempat yang tepat. Jalan Asia-Afrika yang memiliki trotoar lebar cocok untuk berjalan kaki sambil menangkap momen melalui kamera (anggap aja lagi di Belanda). Gedung-gedung peninggalan kolonial yang memiliki sejarah panjang itu seperti Gedung Merdeka, Museum KAA, Gedung De Vries atau OCBC NISP yang ternyata juga memiliki museum di lantai bagian bawah, Gedung Nedhanel NV—Bank Mandiri (aku belum pernah masuk sih, cuma numpang foto didepannya), titik 0 km Bandung  yang dibangun era Daendels terletak di depan DBMP (Dinas Bina Marga dan Pengairan), Hotel Savoy Hooman, hotel Grand Preanger dan Gedung PLN distribusi Jawa Barat. 

2.       Kadang Aku Menghabiskan Waktu di Cikapundung River Spot (CRS).

Cikapundung River Spot, tempat publik yang hits setelah peringatan KAA tahun 2015. Dok : jurnalbandung.com

Berawal perkenalan dari acara relawan KAA tahun 2015, akhirnya aku memiliki seorang teman yang mau diajak ngabuburit. Temanku yang akrab dipanggil Jini sayangnya udah nggak tinggal di Bandung. Kami pernah berjalan kaki menyusuri CRS yang kala itu merupakan tempat baru bagi publik kota Bandung. Siapa saja boleh duduk-duduk disana, yang penting tidak buang sampah sembarangan karena sudah disediakan tempat sampah. Oh iya disini kalau sedang beruntung juga bisa menikmati lagu Halo-Halo Bandung bersamaan dengan air mancur di CRS. Kami juga pernah ngevlog (Jini selalu bisa membangkitkan rasa pede-ku) saat jalan-jalan di CRS sampai gedung Merdeka. 

3.       Menghabiskan waktu di Alun-alun Bandung sambil menunggu adzan magrib.
Alun-alun kota Bandung dan masjidnya. Dok : Your Bandung

Nah kalau ngabuburit di alun-alun Bandung biasanya aku membawa bekal sendiri dari rumah untuk berbuka bersama teman-teman eks relawan KAA. Selain untuk menghemat, kami juga berusaha mengurangi sampah plastik dengan membawa bekal. Aku masih mengingat lezatnya tutug oncom yang dibawa oleh Teh Tetty walaupun sampai sekarang nggak pernah tau resepnya. 

4.       Ngabuburit di taman Balaikota, Bandung.

Taman Balaikota Bandung yang terbuka untuk publik. Dok : m.rri.co.id

Setelah peringatan KAA berakhir, aku masih berteman dengan teman-teman relawan eks KAA. Nah kalau ada waktu senggang biasanya kami bertemu sambil ngabuburit di taman Balaikota, Bandung. “kumpul di bawah patung Badak ya?”, sebuah pesan yang sampai sekarang aku ingat saat kami berkumpul. Ruang publik di depan Balaikota ini banyak digunakan beraktifitas oleh warganya. Jadi nggak usah kaget kalo disana ada yang latihan ngedance, sepatu roda, atau olahraga ringan sebelum berbuka puasa karena memang ke taman ini nggak perlu ijin dan nggak perlu bayar. Terakhir mendengar kabar dari Teh Tetty bahwa di Taman Balaikota terdapat sebuah labirin buatan yang bisa digunakan untuk berselfie.
 
Walaupun sekarang aku sudah tidak tinggal di Bandung tapi mendengar kata Ngabuburit semua pikiranku langsung melayang ke kota Bandung. Sejujurnya aku belum bisa move on dari kota Bandung karena masih banyak bangunan atau peninggalan kolonial yang belum aku kunjungi dan sebuah pertanyaan, “kenapa dulu Bangsa Eropa lebih suka tinggal disini?”.  

“aku kembali ke Bandung dan kepada cintaku yang sesungguhnya”—Bung Karno
Niken Nawangsari
Aku seorang ibu rumah tangga yang pernah mengenyam pendidikan tinggi di bidang ekonomi tapi lebih suka mencurahkan tulisan berbau Sejarah.

Related Posts

32 komentar

  1. Tulisan mu membuat aku ingin mencoba ngabuburit di Bandung..seru kali ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru mbak, banyak jajanan pula disana wkwk

      Hapus
  2. Wahh banyak juga ya tempat ngabuburit di Bandung mas bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya masbro, cobain deh ngabuburit di Bandung dijamin seru apalagi buat pecinta sejarah 😁

      Hapus
  3. Nah iniii, Aku suka banget sama Bandung apalagi abis baca postingan ini.. syukur sih kamu pernah tinggal sekaligus ngabuburit disana, aku cuma bisa menimati Bandung 2 hari dan itu udah bisa bikin aku jatuh cinta sama ini kota. Jadi nambah deh list kunjungan buat ke bandung nanti. Semoga bisa langsung tinggal disana aja udah adem hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo adem sih daerah Dago atas, kalo di kotanya mah udah nggak seadem dulu cuma tetep seru untuk dikunjungi karena banyak banget tempat yang menarik dan nggak cukup dijelajahi seharian 😁. Apalagi buat pecinta sejarah. Amin semoga bisa tinggal disana ya Kakak

      Hapus
  4. Wah, mb niken ini paham banget soal bandung ya... Aku jadi pengen ke jalan asia afrika... He3...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nylempit2 dan banyak gang aku udah nggak paham Mbak 😂. Tapi tenang aja kan ada google maps dan mamang angkot kalo di Bandung tuh bisa nanya² ama mamang angkot

      Hapus
  5. Ngabuburit di Bandung pasti berkesan banget.. aku pun bakal susah move on sama si Bandung..

    BalasHapus
  6. Ya ampuuun mba Niken, postingan ini bikin aku pengin segera cuss ke BDG!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  7. Bandung selalu bikin kangen ya apalagi banyak makanan enak di sana. Sekarang Bandung banyak taman-taman buat santai-santai ya

    BalasHapus
  8. Aku penasaran sama cikapundung river spot. Dulu katanya almarhumah ibu mertua suka banget bernyanyi ttg cikapundung.

    BalasHapus
  9. pengalaman ngabuburitnya bakal dikenang yaaa. Rasanya memang nyenengin ya ngabuburit di kota Bandung

    BalasHapus
  10. Wahhhh pengeeen kemari. Setua ini belum pernah ke Bandung. Wkwkwk

    BalasHapus
  11. Aku juga selalu suka Bandung. Ga bisa move on. Spot favorit juga di jalan asia afrika yang serba vintage.

    BalasHapus
  12. Pengen deh bisa ngekos beberapa waktu di Bandung, cari wangsit untuk nulis buku baru hihi ngangenin ya Bandung..terlepas dari macetnya yang bikin lieur sepanjang masa hihi

    BalasHapus
  13. Aku paling naksir sama alun2 kota bandung. Tapi dari kesemuanya itu wajar banget deh ga bisa move on ya. Hatinya uda tertambat di bandung yang penuh kenangan selalu

    BalasHapus
  14. Duh, aku jadi kangen masa-masa seperti itu. Bisa ngabuburit dengan hanya diem di tempat-tempat itu dan jalan-jalan di sana. Bandung memang selalu di hati. Dulu saat masih kuliah. Sekarang mah susah. :)))

    BalasHapus
  15. Asri banget ya suasana di berbagai tempat yang disebutkan di atas. Aku udah jarang menikmati jelang sore dengan jalan2. Udah nguplek aja di rumah sama anak2 :)) Kangen pada masa2 dulu dimana sering nongkrong bareng teman2 utk ngabuburit.

    BalasHapus
  16. Bandung memang selalu memberikan tempat yang terindah. Kalau udah ke Bandung pasti ingin lagi. Kekinian banget ada Taman Balai Kota-nya. Bikin ngabuburit terus di situ.

    BalasHapus
  17. wah jadi kangen Bandung nih..
    udah lama banget ngga main ke Bandung..

    BalasHapus
  18. Lahhh, aku pun nggak bisa move on dari Kota Bandung, setelah sekian lama tetap aja masih pengen berkunjung ke Bandung lagi. Bandung kota kenangan, meski cuma tinggal 10 hari tapi kuliner dan auranya emang bikin kangen

    BalasHapus
  19. Aku selalu penasaran sama alun-alum bandung yang sekarang, mbak. Dulu pas ke bandung, cuma bentar aja. Ngga sempat mampir ke mana2

    BalasHapus
  20. Pengen ke Bandung lagi ya. Pas kemarin itu bukan saat puasa. Jadi gak ngerti rasanya ngabuburit di sana kaya gimana

    BalasHapus
  21. Bandungnya segalanya ya mba kpingin explore lagi Blum pernah ngerasain puasa di Bandung mau bngt

    BalasHapus
  22. Dari Asia-Afrika ke Taman Balai Kota.
    Lumayan juga jalannya tuuh...

    Sejujurnya,
    Aku juga belum pernah masuk museum KAA atau Gedung De Vries.
    Selalu saja gak tepat momennya.

    Padahal,
    Aku uda 9 tahun di Bandung.

    Ohhoo~

    BalasHapus
  23. Ah Bandung enak ya banyak tempat buat ngabuburit :D
    Yg di alun2 tuh tepat banget ,e nak bis anungguin adzan magrib, kemudian sholat dan berbuka di masjid di dekatnya ya :D

    BalasHapus
  24. Bandung! Kota yang selalu ingin kukunjungi
    dua hari di sana nggak cukup, pas acara bloggerday aku main ke Bandung
    kapan ya ke sana lagi. semoga ada rejeki

    BalasHapus
  25. Alunalunnya cakep bener Mbak. Ijo royo royo. Pasti betah nunggu maghrib di situ ya.

    BalasHapus
  26. saya sudah lama gak ke Bandung, suami sempat berwacana ke sini saat disodori wishlist kota yang mau dikunjungi.

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email