Merindukan Tape Ketan Daun Jambu

Tape Ketan Daun Jambu. Dok : Cirebon Radio

Aku sebenernya suka jajan, tapi berprinsip kalau jajan itu harus lebih enak rasanya dari makanan di rumah. Seingatku selama ini aku nggak terlalu suka beli jajanan saat lebaran, soalnya kadang terlalu banyak penjual dadakan yang jualan terus rasanya juga nggak jelas. Contohnya lebaran tahun lalu, keluarga kami ikut ibu wetan ke alun-alun Sewandanan Pakualaman, Yogyakarta. Terus kami makan soto ayam, rasanya so so doang (bahkan enak masakan ibu wetan) tapi harganya luar biasa--biasa momen lebaran-- dari harga soto ayam pada umumnya. Zonk!

Lain halnya kalau waktu masih tinggal di Bandung. Tetangga-tetangga depan rumah (ada Umi dan Uwa Nani ) itu pinter bikin jajanan tradisional khas lebaran seperti tape ketan yang dibungkus daun jambu air, wajit cililin dan berbagai makanan tradisional yang enak tapi aku nggak tau namanya. Beruntungnya dulu bisa nitip bikin jajanan tersebut ke Umi dan Uwa Nani. Beliau- beliau ini juga panutanku dalam memasak masakan sunda. Asli jajajan atau masakan buatan mereka tuh enak-enak semua menurut lidahku.  Tapi sekarang kan udah nggak di Bandung, jadi nggak bisa nitip deh.

Kalau sekarang sih paling banter aku cuma bikin kue kering. Rencana mau bikin tape ketan dibungkus daun jambu gagal total, soalnya males ke supermarket terdekat buat beli bahannya (soalnya kan antri panjang). Padahal udah 4 tahun ini aku nggak mencicipi tape ketan bungkus daun jambu, udah kangen sama sensasi daun jambu air yang meresap ke tape ketannya. Ada sebagian orang yang ngetawain saat aku cari penjual tape ketan yang dibungkus daun jambu, soalnya disini kebanyakan dibungkus daun pisang atau plastik. Nggak apa-apa buat yang ngetawain, mungkin juga mereka nggak tau sensainya tape ketan dibungkus daun jambu air.

Sayang sekali di Jogja aku tidak menemukan penjual tape ketan dengan bungkus daun jambu air, jadi lebaran ini enggak ada jajanan yang dibeli untuk lebaran. Akhirnya jajanan lebarannya bikin sendiri, salah duanya kue kering caterpillar dan nastar.




Author

Niken Nawang Sari Niken Nawang Sari From history, we learn. Cause writing is healing.

2 comments

  1. tape daun jambu ini memang rasanya beda ya, lebih segar..
    dulu itu ada rekan asal Kuningan yang jual di kantor, dijualnya per ember .., dibawa buat oleh2 mudik juga, keluarga doyan banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak lebih segar ya tape daun jambu. kalau pakai daun pisang tuh ketika daun pisangnya udah kering ya jadi kurang seger menurutku. nah beda banget sama kalau pake daun jambu, semakin lama daun jambunya buat bungkus malah rasa segernya makin keluar.

      Delete

Post a Comment

Keep in touch

Member of

Blogger Perempuan Kumpulan Emak-emak Blogger
Kompasianer Joga
Kompasianer Joga